Gelap Terangnya Dimas ‘Saterflesh’ Putra

img

Reminiscence of Darkness merupakan pameran tunggal Dimas ‘Saterflesh’ Putra. Jauh sebelum pelaksanaan pameran ini berlangsung, GSRB, bertindak sebagai kurator, mencoba untuk mengenal Saterflesh dengan maksud membongkar rahasia personal yang berpengaruh pada konteks kekaryaannya yang kerap disebut-sebut ‘darkness’.

Rico Prasetyo berbincang dengan Saterflesh di kawasan perumahan Ciomas Taman Pagelaran pada Sabtu, 29 Juni 2019.
-
Dim, lu inget gak gambar apa yang pertama kali yang lu buat ketika lu mulai masuk dunia seni rupa, dan kapan?

Anjir ini memalukan sebenarnya hahaha.., dan itu pastinya jaman gue awal-awal kuliah 2011. itupun masih gak jauh berhubungan dengan musik aja ketika gue baru masuk UPI. Kalo semasa SMA ya gambar-gambar biasa aja.


Dan masa awal itu lu udah mulai membuat gambar dengan suasana suram, gelap darkness gitu ya?

Sebenernya itu udah ada sih ya.. dan gue masih berpikir gimana caranya supaya seramnya si obyek itu lebih stand out. Jadi ketika orang liat karya gue tuh ada kesan “Wiiihh serem nih.” Ya masih polos lah, belajar teknik arsir dan gue masih merasa belum berani di saat itu, masih gambar aman, gue juga gambar-gambar kaya komik ilustrasi gitu.


Oh.. masih mengejar dampak seramnya itu ya, tapi sejak SMA lu udah mulai gambar-gambar juga?

Pernahlah. Dari SMP malah, dan ya standar lah seniman-seniman juga bilangnya pasti dari kecil udah mulai gambar.


Pernah gak lu menggambar suram kayak gini sebagai metode healing dalam diri lu? Karena ada beberapa seniman yang menganggap metode kreatif itu sebagai metode healing untuk dirinya sendiri.

Nggak sih gue kayanya. Mungkin karena gue bukan full time artist gitu, jadi ya gambar ya gambar aja sedapetnya sih, kadang gue liat inspirasi dari film, kadang dari Pinterest, “Wah keren nih si objek orangnya.” Nah baru tuh gue pengen gambar, tapi kalo gambar karena healing gitu.. wah gue gak sedalem itu sih sebenernya.


Berarti lu tuh terpacu karena ada referensi?

Iya karena referensi, kaya “Anjirr keren nih gambarnya.” Atau lagu gue bisa menginterpretasikannya, kaya gue ngebayangin “Wah ni lagu kaya gini nih visualnya.” Kan background gue juga di band.


Pernah gak di satu titik setelah lu mengulik di tahapan teknis selanjutnya lu mencoba membuat karya berbasis isu sebagai acuan lu untuk berkarya? Karena citra yang udah menempel secara tidak sengaja pada lu kan udah Darkness-nya itu

Kayanya mah iya, mungkin juga dari pengalaman estetis gue mungkin mengalami itu, dan sebenarnya karena selera awalnya.


Lingkungan berpengaruh gak? Karena lu berada di lingkungan yang bisa dibilang gaya visual/teknisnya serupa.

Nggak. Justru waktu jaman awal kuliah kan nongkrongnya barengan atau berkelompok, dan gue individual banget, tapi masih lah berkelompok. Cuman gue berpikir dulu orang bikin gambar ada lah istilah “jamannya Amenkcoy” atau “Jamannya Ken Terror” sekitar tahun 2014 kira-kira. Nah di lingkungan gue lagi seneng gambar kaya gitu, dan gue muak hahaha. Jadi gue terpacu buat cari yang beda biarpun sebenernya di luar sana banyak ya, tapi setidaknya gue di lingkungan gue beda.


Tapi tetep teknis ya acuanya, bukan isu?

Iya, malah pas gue di dunia gambar sempet nyobain charcoal dan potret ekspresif dibandingin ilustratif. Oyek-obyek yang kaku dan teknis gambar banget, cuma kalo isu dari dulu sampai sekarang yang gue sadarin cuma ada di satu kata kunci aja sih yaitu “konflik.”


Konflik seperti apa nih yang lu maksud? Perang kah? Konflik di Indonesia kah? Di lingkungan lu kah? Di diri lu kah?

Karena konfliknya itu luas, makanya gue bisa maenin, cuma kalo balik lagi ke musik, kebanyakan konfliknya tentang peperangan. Gue merasa keren aja gitu kalau gue jadiin tema, dan gue merasa itu ekspresif banget kalau dijadiin tema besar. Gue merasa kalau temanya perdamaian dan cinta, gue merasa gak dapet.


Gak punk banget ya? Hahhaa..

He’euuh… Makanya gue kalo ditanya-tanya gitu, kadang gue gak sadar sama apa yang udah gue lakuin, bikin karya ya gini-gini aja.


Berarti lu sendiri setuju gak bahwa gagasan artistik lu sebenarnya lebih mendalami musik dahulu baru visual?

Iya bener… bener. Makanya gue bukan perupa banget dan gue gak merasa gitu. Cuman ya gak bisa dipisahin juga dengan seni rupa.


Sejak 2011 sampai saat ini 2019, udah 8 tahun lu bergelut di medium kertas, gambar, 2 dimensi, kanvas dan lu pasti tau lah selama lu kuliah di Bandung ada nih area seni rupa kontemporer, ada gak rasa penasaran mau keluar dari medium itu dan mau coba?

Gue pengen banget keluar dari medium ini, dan tujuan mau mulai pameran lagi gue pengen coba diluar dari kebiasaan gue. Waktu itu gue sempet ngobrol sama Tito Septiano, “To, kita bikin karya di luar kebiasaan kita yuk, keluar dari frame sekalian.” “Hayu, hayu.” Nah gue kepengen banget bikin 3 dimensi atau instalasi. Gue jarang banget bikin instalasi. Gue pengen cuma gue gak sanggup aja dulu, tapi sekarang gue merasa unik kayanya ide dan teknik gue dijadiin dalam medium lain, semisal patung ala Saterflesh.


Saterflesh itu munculnya kapan?

Hasil pameran Maternal. Dulu tuh DimFlesh dan Dimas Sater. Jadi yaudah lah Saterflesh aja.


Lu menganggap ‘Saterfleh’ itu sebagai apa? Karakter lu kah? Alter ego atau persona yang memang dia fokus di medan seni rupa?

Ketika gue masuk seni rupa tuh gue merasa terlahir kembali. Gue merasa “Anjir, ini nih.” Ibaratnya selama ini gue sekolah ngerasa gak nge-feel. Gue jujur ya setelah gue masuk jurusan Seni Rupa gue merasa enggak salah pilih. Walaupun ada lah beberapa mata kuliah yang gak gua suka, dan gue mengapresiasi kelahiran gue kembali dengan sebuah persona ini. Jadi kaya dunia baru nih dan cukup lumrah juga lah hal itu.


Selama ini obyek yang lu ambil kan figur Barat, pernah gak lu ambil objek atau figur lebih dekat dari keseharian lu?

Nggak ada. Gue malah pengen ambil figur orang-orang Arab gitu, karena gue rasa berhubungan tuh antara mereka dengan perang di Palestina, Irak, Afganistan. Kayanya kalau lu dateng kesana dan fotoin orang-orang korban dapet aja gitu ekspresi tulus dan pasrah, bocah-bocah yang gak tau apa-apa tapi jadi korban dampak sengketa kekuasaan misalnya.


Apakah itu jadi sebuah wujud ekspresi semangat Punk dengan timbulnya perlawanan diri sendiri berupa empati dengan keadaan atau isu?

Iya, empati. Makanya banyak juga yang menegur gue “Ah, lu ngapain sih isunya terlalu jauh. Lu coba dong isu-isu yang terdekat.” Dan itu gue gak terbiasa dengan menggali gagasan gue sebenernya. Dari dulu gue teknis ya teknis aja. Gue bukan seniman konsep yang bikin literasi secara deskriptif, atau instalasi, found object gini-gini. Artinya gini-gini. Gue gak lakuin kaya gitu, cuma menarik dan gue pengen banget, yaudah gue emang berkutat di teknis aja makanya beda-beda karakternya. Terkadang gue juga iri sama teman-teman gue yang jadi seniman dan konsisten. Dia jadi gampang gitu ngembangin konsepnya.

Gue sempet merasakan satu titik dimana gue merasa pusing, bingung harus gimana karakter gue. Ibaratnya itu dark age gue lah hahaha. Kenapa disebut dark age itu gue merasa masih diatur sama pola-pola visual gue, gue tuh mesti kaya gini, dan karya tuh kaya gini, padahal mah cuek aja kan ya. Dan kayanya karena gak konsisten itu jadinya ketika gue berkarya lagi akan jadi berbeda-beda, kan kalau yang konsisten akan terus sama.


Apakah pencapaian artistik lu selama 8 tahun ini beserta lingkungan lu yang memang di ranah musik keras jadi berdampak dengan orang lain yang tau bahwa melihat lu memang di ranah itu?

Nah itu gue pengen banget, udah lumayan lama lah, gimana caranya attitude punk tapi masuk ke galeri. Ya seperti yang lu bilang ke gue. Gue kan darkness iya, punk iya, konflik iya, dan semua itu paling banyak diaplikasikan ke kaos, cover album. Gue pengen nih bawa ke ranah yang lebih profesional.


Berarti di Bandung sebenernya lu belum tercapai ya soal membawa itu.

Belum, dan itu pun faktor lingkungan gue yang emang laku atau dapetnya tuh ke band. Beda memang lingkungannya. Mungkin kalo gue di IKJ gue gak kaya gini kali ya ahahaha. Kayanya kalo IKJ lebih ke konsep, instalasi gitu-gitu. Di UPI sih gitu-gitu rata-rata, dan gue juga gak kebayang kalau semisal gue masuk ITB, dia agak-agak science gitu.


Kira-kira pameran tunggal lu besok, mau lu bawa seperti apa tuh kalau dalam satu tajuk?

Gue lebih mempresentasikan teknik gue dari segi visual. Kalau soal konsep gue masih yang lama aja, kaya konflik, yang mungkin nanti jadi ciri khas gue, dan konflik itu kan luas, misalkan ketika gue pameran di Maternal konflik yang dibahas adalah tentang peperangan, karena saat itu gue masih kentel tuh soal perang dunia, makanya gue seneng sama fotografer jurnalistik kaya James Nachtwey dan Francesca Woodman, karena dia kalau merangkum situasi ke-dalam lensanya bisa dapet. Makanya gue pengen itu ada di karya gue tapi dalam teknik lukis, dan makin kesini gue kaya menemukan sesuatu dalam peperangan itu ada apa. Ternyata ada romansanya juga, dan romansanya gak dalam bentuk sepasang kekasih, romansanya ada dalam bentuk keluarga  yang ditinggal perang. 

Sekarang lebih ke sisi humanismenya, bukan yang perang banget, makanya gue gambarnya perempuan sebagai simbol Mother Earth, gue gak tau kenapa, gue mendapatkan suatu keindahan itu ada di perempuan, gue suka juga sih gambar laki-laki, tapi gue merasa gak dapet feel-nya.

Tadinya gue pengen menggambar tubuh manusia, main gestur. Cuma udah jarang gue lakuin, jadinya sekarang lebih ke close up, karena kalau gue liat karya yang langsung muka itu seperti bertatapan.


Berarti konflik dalam diri tuh tidak ada ya? Dan tidak ada intepretasinya ke dalam karya visual lu ya?

Gak ada sih ahahaha…., dari diri gue, pengalaman hidup gue dan hidup gue sebenernya mah baik-baik aja hahaha. Masa sih gue sebagai seorang seniman mesti harus mengada-adain yang gak ada. Karena hidup gue lempeng-lempeng aja ya gua pilih konflik, dan uniknya gue kaya mencoba merasakan di situasi seperti itu gimana, walaupun sebenernya susah juga kalau dibayangin secara nyata.

Ada seniman yang berkarya karena berdasarkan pengalaman pribadinya, nah, gue gak gitu. Jadi mesti gue buat-buat dulu, karena kalau gue pakai pengalaman gue sehari-hari ya gitu-gitu aja. Gue juga sebenernya bukan full time artist. Gue bukan seorang yang seniman banget, gue orang yang full di kantor. Kebayang lah output-nya gimana antara orang yang full jadi seniman sama orang yang tidak..